Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Tugu’ Category

Sekarang setelah Dia meninggal, Jasadnyapun tak bisa tenang…harus digali dari Kuburnya…Tulang belulangnya diangkat, dimasukkan kedalam Peti Kecil terbuat dari Kaca, sebagai Pajangan agar semua orang bisa melihat Tengkoraknya tanpa Daging.


Saya agak kesulitan menerjemahkan isi cerita yang aselinya banyak berisi ungkapan dari Bahasa Batak… untuk itu beberapa tulisan saya sertakan dengan Bahasa aselinya…

<!– @page { margin: 2cm } P { margin-bottom: 0.21cm } –>

Timbul Pandapotan Napitupulu MBA, begitu tertulis di atas meja kerja yang terbuat dari kayu Jati yang keras dan Mahal, didalam ruangan berukuran delapan kali sepuluh meter.

Di sudut ruangan ada lemari kaca transparan yang berisi berbagai merek Minuman keras yang Mahal mahal seperti, Hennessy XO, Cognag MARTELL, Bourbon, Red Label, Blue label dan Calvados.

Ditengah ruangan ada meja Jati berukuran luas untuk keperluan meeting, sebelah kiri ada Sofa yang empuk berbalut Kulit dari Italy.

Timbul sedang asyik mengkalkulasi keuntungan yang akan diperoleh perusahaannya bulan depan yang akan berlipat, karena dia baru saja membuka sebuah Fabrik di daerah Muka Kuning Batam.

Ketika telepon dari sekretarisnya berdering dia mengangkat ternyata ada Tamu, seorang wartawan, dari sebuah majalah dan surat kabar terbitan Medan.

Seperti biasa sekretarisnya harus mengkonfirmasi terlebih dahulu sebelum tamu menemui Timbul.

“Bah…Horas Tulang…” Amrin Simatupang sang wartawan menyapa.

Bah..Horas, horas…songon na ro Ho Bere, apala aha na porlu, tumben kamu datang ada keperluan apa…?!” Timbul menyapa dengan akrab, Timbul sangat senang mengobrol dengan Amrin, karena beliau ini sangat pintar meng kilik kilik perasaannya…maklumlah bagi Sipanggaron (Gila pujian) seperti Timbul sangat membutuhkan sosok Parsarune Bulu (peniup serunai bambu) seperti Amrin.

Dang pola na dia Tulang…tentang Pabrik ni Tulang on do…asa binaen nian Baritana di Majalah Bonapasogit dohot di Harian Medan Pos, asa di boto akka par hitaan naung mamora Tulang di son…, nggak ada yang khusus Paman..hanya tentang Pabrik Paman ini,,, agar saya membuat beritanya di Majalah Bona Pasogi (terbitan Medan) dan koran Medan Pos, agar para orang di kampung tau kalau Paman telah menjadi kaya raya disini…”Amrin menyatakan keinginannya.

Boi do i bah…, memang jago do ho bere pasonang roha ni Tulangmu….beres ma annon anggo pasi sigaretmu…., baik sekali idemu… memang kamu Pintar sekali keponakanku membuat hati Pamanmu senang… bereslah nanti masalah uang Rokok… ”Timbul menyambut dengan bersemangat, membayangkan semua orang diBalige dan Sakkar ni Huta akan membicarakan keberhasilannya di Lapo Lapo, langsung Kambang Birrik Birriknya.

Amrinpun tersenyum cerah…Dia sudah membayangkan berapa kira kira Pasi Sigaret yang akan dia terima, tempo hari hanya menyebutkan sekilas saja nama Timbul di Koran dia sudah dapat Ang pauw yang cukup lumayan, sekarang akan memuat artikel penuh dan di dua Media…” Mangallangi ma au…, panen besar saya…” begitu kata hatinya.

Mereka berdiskusi panjang lebar tentang apa yang akan di muat di dalam artikel itu, tentunya pada garis besarnya semua hal hal yang menyebutkan kehebatan Timbul, Amrinpun tidak pernah menanyakan akan asal usul MBA yang tercantum dibelakang nama Timbul, sebab dia pun tau kalau Timbul hanya tammat SD, SMP tidak dirampungkannya karena keburu merantau setelah diusir oleh Ayahnya akibat kenakalannya.

Amrin mencatat semuanya apa yang Timbul inginkan harus disebutkan di artikel itu, tentunya bagi Wartawan “Parsarune Bulu” seperti Amrin, semuanya sah sah saja, semua bisa diatur asal ada ongkosnya, Hepeng Do Mangatur Negara on (Uanglah mengatur negara ini) begitu prinsipnya, hal itulah yang selalu membuatnya bertentangan dengan Almarhum Albert Situmorang seorang Wartawan senior Harian Suara Pembaharuan dan Kontributor Kompas.

Setelah mereka selesai membuat draft tulisan, Amrin berpamitan…tentunya setelah menerima selembar cek yang nominalnya mampu membuat Amrin menahan napas….

Bah…ai godang ma on Tulang….” , “koq kaya’nya kebanyakan ini Paman”kata Amrin berbasa basi, tetapi langsung memasukkan ke kantong bajunya sebelum Timbul meminta kembali.

Ah…ai ho nian bere…sadia mai…molo jago do suratanmi hutambai pe muse…” , “Ah…Ponakan bisa aja…berapalah itu…kalau nanti tulisanmu bagus akan saya tambah lagi…”Timbul menjanjikan untuk memastikan bahwa missinya menaruh berita tersampaikan.

Adong ulaonmu bodari Bere..? molo aha asa dongani Tulang marmitu Bodari…” “Kamu ada pekerjaan nanti malam..? kalau tidak agar kamu menemani Paman minum minum nanti malam” Timbul menawarkan pada Amrin.

Bah…ai anggo Tulang do manogihon sadihari pe siap do iba…”, “ kalau Paman yang mengajak, kapanpun saya akan siap”Amrin menjawab dengan berbinar.

Siapa yang tak mau pergi bersenang senang dengan konglomerat, pergi ke High Class Club, VIP member, dikelilingi Wanita wanita Cantik….”ise nasongon au…Tombus na marjalang i…” , “siapa yang bisa seperti saya…perantauanku berhasil…” kata hati Amrin.

Dia mengingat beberapa waktu lalu, Timbul mengajaknya menemani bermain Judi di Hotel Grand Hyatt Batam, di basementnya ada Casino terselubung, yang hanya orang orang tertentu yang dapat masuk kedalamnya, bahkan peraturan Sutanto pun tak berlaku disana.

Siapa yang tak mengenal Timbul di daerah Nagoya, pusat segala hiburan di pulau Batam, tempat Night Club dan segala macamnya, tempat mengumpulnya Cukong Cukong Singapore berburu ABG.

Timbul memang suka bermain Judi, sambil dikelilingi oleh wanita wanita cantik, bahkan ahir ahir ini seleranyapun meningkat, dia hanya ingin di temani oleh wanita wanita Bule, kebanyakan dari daerah pecahan Rusia seperti Uzbekistan, tetapi bagi Timbul negara asal tidak masalah yang penting Bule.

Dua minggu kemudian Timbul menerima Majalah dan Koran yang memuat berita tentang keberhasilan dirinya itu dari Amrin.

Timbul langsung membacanya, dia merasa puas akan isi berita tersebut, persis seperti yang di inginkannya, menonjolkan semua keberhasilannya.

Memang jago do ho bere pasonang roha ni Tulang mu bah…asa di boto Parhitaan…dang siTimbul najolo be Au…siTimbul namora i nama on…”, “memang kamu hebat kamu menyenangkan hati Pamanmu…agar orang orang Kampung mengetahui…saya bukan siTimbul yang dahulu lagi…sekarang saya adalah siTimbul yang Kaya Raya” Timbul menyatakan kepuasannya atas tulisan Amrin dikedua media tersebut.

Ai sadihari be patuduhononni Tulang anggo dang saonnari…ai Tulang na ma nomor sada ni Konglomerat Halak Batak di Indonesiaon…” . “kapan lagi Paman akan memamerkannya kalau bukan sekarang…sekarang ini Paman adalah nomor satu Konglomerat Orang Batak di Indonesia…”Amrin kembali memuji Timbul, yang membuat Timbul Mabuk Pujian, semakin Kambang Birrik Birriknya.

“Tetapi ada ideku lagi Tulang…supaya Tulang lebih terkenal lagi…”Amrin melanjutkan.

“Apa itu..?! Timbul langsung tertarik.

Begini Tulang…di Toba sekarang sedang musim orang membuat Tugu satu Ompu, tulang belulang para leluhur di gali dan dikumpulkan didalam Tugu…..sudah banyak kalipun orang orang kaya dari Jakarta membuat Tugu…mereka mengadakan pesta yang meriah….padahal kekayaan mereka tak ada apa apanya dibandingkan Tulang….” Amrin memasang jebakan.

“Jadi maksudmu..?”Timbul masih belum mengerti.

“Ya Tulang bangunlah Tugu yang lebih hebat…lalu di undang semua Marga Napitupulu untuk menghadiri peresmiannya, jadi semua mereka tau dan kenal sama tulang”Amrin tersenyum didalam hati, karena kelihatannya Timbul termakan pancingan, tetapi dilihatnya ada keraguan pada diri Timbul.

Kalau dulu saya lihat orang paling hebat Cuma mengundang Camat Balige untuk meresmikan Tugu, kalau kita harus Bupati Tulang…kalau perlu Gubernur…”Amrin semakin merasuk rayuannya, dasar Parsarune Bulu..!

Boleh, boleh itu…kalau soal Gubernurnya kuaturpun itu…Hepeng Do Mangatur Negara on…”Timbul benar benar terpancing Egonya.

“Tapi kalau kita membangun jangan tanggung tanggung, harus lebih hebat dari semua Tugu yang pernah ada….kalau perlu arsiteknya harus dari Bali, harus orang terkenal…”Timbul bersemangat.

“Tetapi kalau begitu Tulang…biayanya nanti sangat Mahal…”Amrin berusaha menggelitik Ego Timbul.

“Bah…jangan kau singgung sama aku masalah biaya…berapapun tak masalah…!” Timbul menegaskan.

Agai amang tabo nai…mangallangi nama au…anggo on pe tombus namarjalang i…” “waduh bapak… enaknya…makan besar saya…kalau begini berhasillah perantauanku…”Amrin tersenyum dan berkata dalam hatinya.

“Begini saja…mulai besok kau mulailah mencari arsitek yang hebat dari Bali…kau aturlah semua…kaulah pelaksananya….”Timbul memberi Tugas langsung pada Amrin, seperti yang diduganya.

Apala holan mangombak adong tarbirsak Gambo tu pamangan, apalagi ma hepeng mar milliyar…” , “memacul sawahpun akan terpercik lumpur ke mulut…apalagi Proyek milliyaran..” Begitu prinsip Amrin.

Dengan semangat Amrin sibuk menghubungi para Arsitek, juga orang orang yang akan mensuplay Bahan Bahan untuk pembuatan Tugu, tentunya dengan potongan Uang Taba Taba (komisi atau implik implikna..) sekian persen.

Tugu yang diBangun Timbul itu memang sangat megah dan Indah…maklum arsiteknya dari Bali, seorang arsitek yang cukup terkenal, bahkan para pembuat ukir ukiran patungnyapun dari Bali, tenaga tukang dari balige hanya sebagai pembantu, sebagai tukang koccok sement.

Saran saran dari petukang Balige yang berpengalaman dan tau adat Batak itu tidak di indahkan, ketika mereka mengatakan bahwa tidak baik membuat anak tangga yang berjumlah genap karena itu adalah symbol keluarga “Hatoban” (Budak), seharusnya mesti Ganjil, milik para Radja, mereka tak menghiraukan.

Semenjak dari awal pendirian Tugu pun Nyonya Napitupulu boru Sianipar pemilik Lapo Sikomatu, Cuma geleng geleng kepala, sedikitpun dia tak merasa tertarik.

Dia juga tak mau mengomentari ketika orang orang Sakkar ni Huta membicarakan keberhasilan Timbul dan kemegahan Tugu yang di bangunnya, dilaponya.

Dia tak bisa melupakan pemandangannya ketika dia menemukan mayat Ompu ni Jonggara yang telah kaku dengan posisi membungkuk di atas Balai balainya.

Sudah mulai Bau, yang lebih parah lagi karena posisinya yang membungkuk, penduduk desa sangat kesulitan memasukkan mayat Ompu ni Jonggara kedalam Abal Abal (Peti Mayat khas Batak) buatan Amang Sintua Siahaan Parsibulele.

Mereka tak tega menekan atau menarik terlalu keras, karena takut mungkin ada bagian tubuh yang akan patah, memang Dia sudah tidak merasakan lagi, tetapi tetap saja tidak tega.

Boru Sianipar juga masih mengingat bagaimana sedihnya perasaannya bila melihat Ompu ni Jonggara meringis menahan sakit dikala penyakit Rheumatik dan Maagnya kambuh, namun dia tak dapat berbuat banyak, mau membawanya berobat ke Dokter diapun kesulitan sebab dia juga harus membiayai sekolah anak anaknya.

Membawa Ompu ni Jonggara berobat ke Rumah sakit Balige…lebih parah lagi, sebab Rumah Sakit milik HKBP ini yang nota bene, dibiayai oleh Persembahan Durung durung (Collecte) dan Iyuran tahunan Ruas (masyarakat umum) ternyata tak bisa diandalkan.

Masyarakat HKBP memberikan Durung Durung dan Iyuran tahunan dengan ikhlas dan tanpa pamrih, tetapi ketika uang itu sampai ditangan Yayasan Rumah Sakit, Rumah sakit tak pernah ikhlas memberi pelayanan tanpa bayaran, tak ada tempat bagi si miskin.

Ahirnya sampai pada waktu peresmian Tugu, pembukaan acara sangat meriah, dihadiri beberapa pejabat, music pengiring dari Jakarta, ada penyanyi penyanyi Ibu kota yang tampil menghibur.

Pesta diadakan selama dua minggu nonstop, siang dan malam siapa saja boleh makan sepuasnya, boleh minum Bir sepuasnya, untuk kebutuhan ini setiap saat Truk dari produsen Bir siap mengantar kapan saja.

Setiap orang yang mau manortor mesti di beri saweran uang, benar benar pesta yang fantastis, ketika malam tiba Penyanyi Ibu kota menghibur bergantian, tidak lupa beberapa Gadis Bule yang cantik cantik “Rekan Bisnis” Timbul berjoged Dansa, Disco, Cha Cha diatas pentas.

Masyarakat benar benar menikmati pertunjukan dan limpahan uang mendadak yang mereka dapat dari pesta ini, mereka taksegan segan berkata pada Timbul “Ah…ho do na toho namarjalang i bah….ho nama naummora di halak hita…” , “andalah yang paling berhasil di Perantauan…andalah yang terkaya di tengah Orang Batak” mendengar ini Timbul semakin kambang Birrik Birriknya.

Hanya satu keluarga yang tidak pernah tampak di pesta itu, Boru Sianipar Parlapo.

Ketika orang orang mengajaknya, “Bah beta…na masi hepeng on…ai holan sahali mangurdot nungnga dapotan hepeng…” , “ marilah…mendapatkan uang…sekali berjoget saja sudah di beri uang…”

Boru Sianipar Cuma berkata “hamu ma tusi…dang tarpaida ida au akka ekkel muna i…sai huingot natua tua i nahinan…hansit nai ditaon….”, “kalianlah ke sana…saya tak sanggup melihat tawa kalian…saya jadi teringat pada Almarhum…betapa pilu penderitaannya…”

Ketika malam terahir pesta itu, suara music yang hiruk pikuk dari pengeras suara, orang orang desa berpesta pora…uang berhamburan ditengah pesta sangat meriah, Boru Sianipar duduk sendiri dilaponya, semua Pintu Sorong laponya sengaja ditutup, dia ingin merenung, tak bergairah melayani pembeli.

Anehnya selama pesta berlangsung Alam seolah olah Protes, tak bersahabat, hari selalu mendung dan hujan turun setiap hari, tak biasanya seperti ini.

Boru Sianipar duduk di bangku panjang Laponya, disudut sambil bersandar.

Dia teringat kembali pada Ompu ni Jonggara semasa hidupnya, beliau yang sudah dianggapnya sebagai kakek kandungnya sendiri, sebatang kara menahan derita, tak ada yang perduli, bahkan meninggalpun tak ada yang melihatnya, kalau dirinya tak penasaran mengapa ia tak muncul di Lapo, mungkin sampai beberapa lama tak ada yang mencarinya.

Sekarang setelah Dia meninggal, Jasadnyapun tak bisa tenang…harus digali dari Kuburnya…Tulang belulangnya diangkat, dimasukkan kedalam Peti Kecil terbuat dari Kaca, sebagai Pajangan agar semua orang bisa melihat Tengkoraknya tanpa Daging.

Sonang Ma Ho Dilambung Ni Tuhan i Ompung……dang adong be nahurang mu….” “Berbahagialah Dirimu di sisi Tuhan Kakek…tak ada lagi yang kurang padamu….”

Boru Sianipar berbisik sambil menengadah kelangit, tak terasa airmatanya telah membasahi pipinya.

Tamat.

Advertisements

Read Full Post »